Menu Close

Cintaku yang tak akan pernah berakhir

Suami saya membawa pulang pai labu ke rumah, dan saya tahu saat itu juga, itu adalah pembukaan resmi untuk musim liburan. Kebetulan, pai labu dinyatakan telanjang tanpa Cool Whip. Saya menikmati krim kocok asli, jangan salah paham, tetapi ketika Anda tumbuh dengan pai labu dan Cool Whip, tidak ada yang akan memberi tahu Anda sebaliknya. Menjadi koki, ada keliru besar bahwa kita semua memiliki selera kaviar. Itu belum tentu benar, hanya karena Anda mengendarai Mercedes di tempat kerja, tidak berarti Anda mengendarainya di rumah. Sejujurnya, saya tidak tahan fois gras, saya pikir itu buruk, belum lagi seberapa jauh mereka membawanya ke meja Anda.

Apa yang saya suka makan, tidak dibuat oleh koki. Saya telah melihat beberapa hal yang benar-benar menjijikkan, yang oleh orang-orang disebut makanan lezat. Salah satu ingatannya adalah tentang membuat kaldu lobster. Kami biasa mendapatkan kotak datar beku dari tubuh dan cangkang lobster, Anda tahu, barang yang kami buang saat makan lobster. Nah, kami akan mencairkannya, dan kemudian Chef Eksekutif akan menunjukkan kepada kami cara yang bagus untuk mengeluarkan semua rasa dari cangkang, dengan memasukkannya ke dalam mixer Hobart dengan alat pelengkap dayung dan mencampurkannya. Pada hari musim panas yang hangat, bau itu akan menempel di bagian dalam hidung Anda. Lobster rusak selamanya untukku.

Saya mengambil pemotongan daging di sekolah Kuliner, dan jujur ​​saja yang saya ingat adalah jari-jari saya selalu membeku. Pemotongan Daging dilakukan di ruang berpendingin, dan sebagai mahasiswa baru, tugas kami adalah memompa item daging nomor satu: ayam. Saya tidak bisa memberi tahu Anda berapa banyak ayam, saya rusak. Itu membeku di sana dan menambahkan ayam dingin ke persamaan itu mengerikan. Saya tahu sejak saat itu, saya tidak akan pernah menjadi tukang daging. Di akhir kelas kami, selang keluar dan air panas bercampur dengan ayam dingin, dan saya memutuskan kemudian saya akan menjadi vegetarian, yang berlangsung selama saya di Universitas Johnson dan Wales.

READ  The 5 Best Bug Zappers of 2020

Namun, sekolah kuliner tidak semuanya malapetaka dan suram. Saya masuk seni Baking dan Pastry. Saya berada di surga. Ketika saya masuk ke dapur praktis, ada ember plastik besar di atas meja. Saya penasaran, saya harus tahu isinya, di dalam ember itu ada BUTTER CREAM, semua jenis dan rasa yang berbeda. Kelas ini benar-benar dibuat untuk memotong daging. Instruktur saya pernah terlibat dengan Calise and Sons Bakery dan dia tahu cara membuat croissant. Dia berbakat.

Instruktur favorit saya adalah Chef Quicho, spesialisasinya adalah Garde Mange. Dengan berat hati, saya beri tahu Anda bahwa dia meninggal dunia pada Agustus 2007. Sungguh pria yang luar biasa, dia menginspirasi, dia mendorong, dia mencintai apa yang dia lakukan dan itu menunjukkan. Saya merasa sangat terhormat, telah berada di kelasnya. Saya diberkati.

Saya yakin Johnson dan Wales telah banyak berubah, satu-satunya koki yang masih ada adalah Chef Frank Terranova, dia datang tahun terakhir saya di Johnson dan Wales, dia adalah kucing yang keren, saya ingat dia memakai bakiak Dansko merah. Chef Vic Calise, dia adalah instruktur seni kue dan pastry tahun pertamaku, dia benar-benar tahu inti chemistry dari croissant. Chef Torres, dia adalah orang yang saya lihat pada jam 5:30 pagi, di Aula McNulty untuk Memasak Institusional, tempat kami membuat makanan dalam jumlah yang tidak benar, dan semuanya sebelum tengah hari. Chef O’Palenick adalah koki Patung Es, sayangnya saya tidak pernah memilikinya, tetapi dia masih terlibat dalam Patung Es. Chef Chiaro, dia adalah paruh siang dari pelatihan Institusional saya di aula McNulty. Chef Kender, saya benar-benar takut padanya, dia adalah “Saya tidak menganggap saya koki yang buruk”, dan saya kasihan pada koki yang baru lahir yang harus pergi ke dapurnya untuk meminta kain pel. Dia memiliki rambut merah dan saya ingat toque itu, memperkuat fakta bahwa saya takut setengah mati padanya. Dia berbagi pintu dengan koki Asia lainnya, teman dari Chef Quicho tercinta. Saya pergi ke dapurnya, sekali untuk menggunakan fryolater, dan saya belum mengeringkan kentang Paris saya dengan benar … Saya dijadikan tontonan dan saya lebih suka berada di sana untuk mencari pel.

READ  Why Hiring An Irrigation Expert Is Always A Great Idea

Waktu saya di Johnson dan Wales, adalah pengalaman yang sangat saya banggakan. Saya selamat dari beberapa individu yang cukup menakutkan. Saya ingat berdiri tegak di kelas Saus dan Keterampilan saya untuk Chef McKenna. Dia mengantre kami setiap hari. Jaket Chef kami harus ditekan, tidak ada bulu wajah untuk pria, handuk samping bersih, celemek ditekan, dan sama sekali tidak ada parfum, makeup, aftershave, gel rambut, atau perhiasan. Kami semua berdiri di sana bersama-sama membeku menunggu pemeriksaan berakhir. Jika Anda dikirim pulang, itu adalah pengurangan nilai otomatis, dan saya tidak bercanda. Anda ketinggalan satu kelas, A Anda sebaik B, titik. Mereka mempersiapkan Anda untuk dunia nyata.

Saya makan makanan Italia yang sangat enak ketika saya masih di sekolah Kuliner, dan saya selalu mencari bakso yang sempurna. Berikut ini adalah bakso sempurna saya.
2 pon campuran bakso (termasuk daging babi, daging sapi muda dan daging sapi)
1 1/2 cangkir remah roti segar (roti putih)
1/2 cangkir peterseli cincang
1 bawang bombay ukuran besar, diolah
24 siung bawang putih, diolah
2 ons minyak zaitun
2 sendok makan kemangi kering
2 sdt lada hitam tumbuk daging
8 butir telur
1 cangkir krim kental
1 cangkir parutan parmesan
garam secukupnya
Dalam food processor, giling bawang bombay dan bawang putih dengan minyak zaitun hingga halus. Dalam mangkuk besar, tambahkan daging giling dengan campuran bawang, tambahkan telur, krim kental, basil kering, peterseli, lada hitam, garam dan parmesan, aduk rata. Tambahkan remah roti, jika bakso tampak agak empuk tambahkan remah roti lagi. Gulung menjadi bola, sedikit lebih kecil dari telur. Masak di atas loyang yang sudah diolesi minyak dalam oven 350F selama sekitar 45 menit lalu nikmati.
“Apa itu patriotisme selain kecintaan pada makanan yang dimakan saat masih kecil?” – Lin YutangKuliner kota Malang

READ  Cara Membuat Munchkins Dalam 30 Menit